Ayam Lada Hitam “Secukupnya”

Postingan #MaretMenulis saya berhenti di hari ke-8, maka dengan ini saya menyatakan diri nggak lulus #MaretMenulis. Alasannya sangat biasa: dikejar deadline 😀

Jadi sekarang saya kembali ke postingan biasa aja, nggak pake tagar #MaretMenulis lagi, meski sekarang masih bulan Maret. Karena kalo masih pake tagar #MaretMenulis ada beban “harus” nulis setiap hari sampai bulan Maret abis. Hehe…

Karena seminggu ini saya dikejar deadline, nyaris hampir setiap hari saya nggak sempat masak. Kalo nggak beli makanan jadi, paling masak yang gampang-gampang aja kayak cuma bikin telur mata sapi atau telur dadar atau bikin mie *mana gizinya???* Nah berhubung sekarang deadline-nya udah selesai, ada waktu senggang sebelum mulai kerjaan baru, jadi ada waktu buat masak.

Tapi tetep… Maunya masak yang nggak susah-susah amat dan bahannya udah ada di kulkas; ada ayam yang tinggal beberapa potong, lada hitam, mentimun. Cari-cari ide dan resep, akhirnya pilihan jatuh pada masakan “Ayam Lada Hitam”. Tinggal beli paprika, bawang bombay, dan daun selada.

ayamLadaHitam170315_b

Sekilas googling dan cari resepnya, akhirnya saya bikin sendiri versi saya tanpa contekan. Nggak pake ukuran, yang saya pake cuma ukuran “perasaan”. Semua serba “secukupnya”. Kalo ajaran mama saya, “Masak itu bumbu-bumbunya mesti kita lebihin sedikit dari resepnya, supaya rasanya lebih mantap.” Intinya sih, kalo kita cobain rasanya udah pas di lidah, itu berarti udah enak 😀

Bahan & cara membuatnya:

1. Ayam secukupnya, ya kira-kira buat 2-4 porsi lah. Setelah dicuci dan dibaluri jeruk nipis, potong-potong kira-kira nggak terlalu gede dan nggak terlalu kecil. Disiram kecap, aduk-aduk sampai rata, diamkan beberapa saat.

2. Kecap manis buat merendam ayam. Sebenernya saya lebih suka kecap pedas, tapi karena di rumah adanya kecap manis yaudah pake yang ada aja. Tapi di resep yang lain tertulis kecap manis sih…

3. Sambil nunggu ayam meresap, haluskan lada hitam dan bawang putih secukupnya, sesuai selera. Kalo mau pedas ya taro yang banyak. Kalo mau pedas banget, ya taronya banyak banget. Kalo saya lada hitamnya hampir segenggaman tangan.

4. Iris bawang bombay, paprika merah, mentimun (pengganti paprika hijau. Jangan ditiru kalo gak suka). Berapa banyaknya, ya secukupnya. Jangan kedikitan, juga jangan kebanyakan. Cuma buat hiasan aja kok. Nanti kalo paprikanya dominan, jadinya “paprika lada hitam” 😛

5. Tumis bawang bombay sampe 1/2 layu, terus tumis lada hitam yang tadi udah dihaluskan. Nggak perlu dibilang numisnya pake minyak kan? Hehe… Minyaknya jangan banyak-banyak, biar kolesterol tetap terjaga. Uhuk.

6. Masukkan paprika dan mentimun, gabung sama bumbu, aduk-aduk sampe semua menyatu dan agak kering. Awas jangan sampe gosong. Konon sampe tercium aroma harum. Berhubung saya nggak bisa nyium bau, jadi saya pake kira-kira aja dari visualnya.

7. Tuang air secukupnya, kira-kira bisa merendam ayam. Diamkan sampe mendidih. Jangan lupa tabur garam dan penyedap secukupnya. Kalo air udah mendidih, taro ayam dan tuang bekas rendeman kecapnya. Sayang kalo dibuang. Kalo dirasa masih kurang hitam, tambahin kecap secukupnya asal nggak sampe kemanisan.

8. Diamkan beberapa saat. Cobain kuahnya, enak nggak? Kalo kurang asin, tambahin garam. Kalo kurang pedas, tambahin lada hitamnya lagi. Kalo saya, lada hitamnya saya tambahin segenggam lagi biar lebih berasa. Cobain lagi, udah enak belom?

9. Berhubung saya maunya kuahnya ada agak banyak tapi kental, saya tambahin tepung terigu (ini nggak ada di resep). Langsung saya tuang dari plastiknya, nggak ditakar lagi. Cuma modal perasaan, yang penting secukupnya 😛 Trus aduk lagi sampai nggak ada yang menggumpal. Cobain lagi sampe berasa enak semuanya.

10. Kalau ayamnya udah lunak, berarti selesai!! Tuang ke piring saji. Hias dengan daun selada. Atur tampilannya supaya keliatan menarik. Ambil kamera, foto dari berbagai angle. Udah dapet gambar paling bagus, baru deh makan.

Hasilnya, suami bilang rasanya dahsyat banget dan sampe nambah 2x. Trus rikues besok minta dibikinin lagi. Ahahaha…

Demikianlah makanan dengan resep secukupnya. Kapan-kapan kalo lagi rajin, saya masak lagi dan posting cara bikinnya lagi. Kalo lagi rajin… 😀

 

Advertisements

say something

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s