Komedi = Sudah Pasti Lucu?

Seorang teman tadi ngetwit soal urat lucunya yang mungkin udah karatan atau parahnya putus, karena baca buku yang harusnya lucu tapi dia gak ketawa. Udah 1/2 buku tapi tu buku belum juga bisa bikin dia ketawa. Komentar saya: mungkin bukunya yang emang ga lucu. Eksekusi humor yang gagal. Sekali lagi dia bilang, mungkin memang urat lucunya aja yang udah putus 😛

Seperti Squidward yang bilang ke Spongebob kalau kotak ketawa bisa rusak kalo keseringan ketawa (Spongebob suka ngetawain hal2 yg ga lucu sekalipun), mungkin urat lucu bisa putus kalo keseringan liat acara komedi atau baca buku humor (baik yang betul2 lucu atau nggak). Haha..

Ga tau yaa.. saya sih udah cukup lama seperti itu. Liat acara komedi, baca buku humor, yang harusnya lucu, saya malah ga ketawa. Terutama kalo acara komedinya Indonesia (maaf maaf yaa..). Sering saya malah mengernyit mempertanyakan, “di mana lucunya?” atau lebih sinis lagi, “begitu lucu tuh?!” Terutama kalo udah main slapstick; kasar, dorong orang sampe jatuh, masukin sesuatu ke mulut, taburin sesuatu ke atas kepala, tindakan yg berlebihan, dan semacamnya. Rasanya kok seperti ngebully, ditonton banyak orang, dan semua orang menyenangi tindakan bullying itu, sehingga para pelawaknya makin seneng ngebully temennya. Dan berhubung yang dibully juga keliatan seneng2 aja, bully-an itu semakin menjadi-jadi.

Kok pada senang menertawakan penderitaan orang sih? Segitunya orang mau dipermalukan demi honor? Dan segitu pentingnya rating sehingga dengan gamblang mempertontonkan tindakan kasar itu di televisi yang ditonton banyak orang bahkan ditonton anak kecil juga? Oiya ada peringatannya sih yang ditulis dengan teks kecil2. Apa ada pengaruhnya? Bukannya itu malah mencontohkan yang ga baik?

Ga tau ya, ini perasaan saya aja atau nggak, tapi dulu slapstick jaman Charlie Chaplin kok keliatan masih ada lucu-lucunya, ga terlalu kasar, masih bisa bikin ketawa. Sementara acara komedi di Indonesia menurut saya slapstick-nya kasar dan ga lucu. Begitu juga dengan buku-buku yang ditulis dengan harapan si penulis akan bikin orang tertawa dengan cerita dan gaya tulisannya, ternyata ada beberapa buku yang gagal bikin saya ketawa. Stand up comedy pun demikian, menurut saya ada yg emang lucu, tapi ada juga yang ga lucu, kalo hanya sekedar ngomel2 dan nyela2 orang lain atau sesuatu.

Mungkin sama seperti teman saya yang saya sebut di atas, urat lucu saya udah putus, jadi susah untuk dihibur. Tapi entah bagaimana saya selalu bisa ngakak2 kalo liat serial The Big Bang Theory. Bahkan ketika saya sedang multitasking, videonya tertutup oleh aplikasi lain dan saya hanya dengar Sheldon bicara, saya masih bisa ketawa2. Hmm… wonder why…

Semoga suatu hari nanti ada acara komedi Indonesia yang sepintar itu. Ga harus acting berlebihan berusaha keras untuk menjadi lucu, tapi bisa bikin penontonnya ketawa spontan 🙂

*image taken from http://thisrecording.com/today/2009/6/2/in-which-it-all-started-with-the-big-bang-theory.html

Advertisements

2 thoughts on “Komedi = Sudah Pasti Lucu?

say something

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s