Saya Penulis Kambuhan dan Malas

Karena bingung apa yang mau ditulis di halaman “Tentang Penulis” di buku saya, akhirnya saya tulis sedikit cerita tentang asal muasal saya menulis. Mungkin sedikit agak curhat colongan juga 😛

Senang menulis cerita dan puisi sejak kelas 5 SD. Ditulis di buku tulis, awalnya beredar di antara teman sekelas, kemudian ke luar kelas, dari kelas ke kelas lain, hingga kadang si buku tidak pernah kembali. Banyak yang menyarankan untuk mengirim cerita-cerita tersebut ke majalah atau koran daripada hilang tanpa jejak, namun dulu tidak punya komputer dan terlalu malas untuk mengetik di mesin tik.

Yap, dari  SD saya udah suka nulis. Saya ingat waktu kelas 5, waktu guru menerangkan pelajaran, saya asik sendiri bikin tulisan dan gambar di buku tulis. Pak Guru nyindir saya, yang intinya saya boleh mengasah bakat tapi mestinya di luar jam pelajaran. Sambil ngomong begitu, beliau ngeliatin saya terus. Iya sih, dia pasti tau saya ga perhatiin, lha wong saya duduknya di meja paling depan, persis di depan meja guru. Nekat -_-” (Jadi inget waktu TK juga pernah kena tegor gara2 “asik sendiri” waktu guru menerangkan. Hah!)

Saya suka nulis karena saya suka baca. Kalau abis baca komik, saya bikin komik. Tokohnya sih ngambil dari tokoh komik yang saya baca (misalnya Petruk Gareng. *age detected* haha…) dengan jalan cerita yang dibikin beda. Begitu juga kalau abis baca buku, misalnya 5 sekawan (*age detected, again. Haha!), saya bikin cerita tentang detektif cilik, dengan tokoh dan cerita yang berbeda. Dulu, teman2 yang duduk di dekat saya  selalu menantikan karya saya. Mereka senang baca apapun yang saya buat, tapi mereka juga kesal karena yg saya buat itu ga pernah ada yang selesai. Sampai2 seorang teman menulis di buku diary saya begini: “Ita jago bikin komik dan cerita, tapi ga pernah selesai. Sebel deh!” Bahaha… ya maaf.. namanya juga masih kecil *pembenaran* 😛

Di SMP dan SMA, bukan buku lagi yang jadi acuan untuk menulis, tapi cerpen dan puisi. Karena bikin puisi itu cuma selembar dan bikin cerpen cuma beberapa lembar buku saja, saya bisa menyelesaikannya. Lumayan, dulu di 1 buku tulis, saya bisa bikin beberapa puisi dan cerpen sampai selesai. Dan itu bisa lebih dari 1 buku. Satu persatu buku itu dipinjam teman. Awalnya dari teman sebangku, lalu ke seantero kelas, lalu ke kelas sebelah, lalu ke kelas sebelahnya lagi, bahkan ada yang sampai ke kakak kelas. Beberapa buku nggak pernah balik lagi ke saya dan udah ga tau siapa yang terakhir pinjam. Pernah saya menemukan salah satu buku saya di rumah kakak kelas. Saya tanya, “Kok bisa sampe ke elo, Kak?” trus dia jawab, “Nggak tau. Ada yang ngasih. Gue pikir Ita Nr. tu siapa.. Itu elo?” DANG!

Beberapa teman yang baca menyuruh saya untuk kirim ke majalah, bisa dapet duit. Daripada di buku tulis, berantakan. Tapi waktu itu saya ga punya komputer, dan sangat malas ngetik di mesin tik. Berisik.

Tapi begitu saya udah kerja dan bisa beli komputer sendiri, tetap aja rasa malas untuk mengirim ke majalah itu masih menguasai saya. Meski cerpen2 saya udah ketik, tetap aja saya nggak kirim ke manapun. Nggak sempat, malas, ribet, blablabla, adalah alasannya. Bener2 ga punya motivasi hidup sepertinya saya ini. Hmpf… Selain malas ngirim, kadang juga saya malas nulis. Kalau lagi nggak mood, bisa berbulan-bulan nggak nulis. Atau tulisan yang udah setengah jadi, nggak dibikin selesai. Kumat.

Mulai ngeblog di tahun 2003, saya mulai rajin nulis lagi. Tapi kebanyakan nulis kejadian sehari2, bukan fiksi. Kadang nulis opini, kadang puisi. Kalaupun ada cerpen, saya nggak upload ke blog. Tahun 2005 begitu ganti blog ke multiply, baru saya lumayan rajin posting puisi dan cerita saya di sana di bawah kategori fiksi. Dan.. lagi2 karena malas, ya karena malas ngetik panjang2, saya bikin cerpen yang singkat2 aja. Langsung to the point. Nggak pernah bisa sampai ke batas kuota jumlah kata yang ditetapkan majalah/koran. Jadi, lagi2 saya nggak kirim ke manapun *alasan*

Tapi ada satu novel yang pernah saya selesaikan, setelah bertahun2 diutak atik dan diikut sertakan di acara lomba menulis novel. Nggak menang, sih. Tapi seharusnya naskah itu bisa dikirim ke penerbit, karena siapa tahu diterima. Kalau pun nggak, setidaknya kan udah nyoba. Tapi, lagi2 saya malas… -_-”

Entah sudah berapa orang yang dorong2 saya untuk kirim naskah ke penerbit atau sekedar ke majalah/koran. Sampai mereka bosan dorong, saya tetap ga bergerak. Kalau ada org yg saya kenal bikin buku, saya cuma ngiri, cuma terinspirasi, tapi ga ada usaha. Akhirnya taun 2012 ini, saya mulai tergerak untuk bikin buku kumpulan cerpen2 saya. Cerpen2 yang bisa diselamatkan. Sementara cerpen2 yang dulu pernah saya tulis, entah bagaimana nasibnya…

*samar2 terdengar dari kejauhan ada yg teriak: “yes! akhirnya! ke mane aje lo, Ta? Orang udah bikin buku dari kapan tau dan udah bikin beberapa judul. Beuh…” – euh, itu diri sendiri juga keknya yang ngomong* xD

Advertisements

say something

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s