fenomena pembodohan

1. Ajang konser musik gratis di depan pusat perbelanjaan yang digelar pagi-pagi, bikin berisik, orang jadi pada ngumpul di situ, kegiatan terhambat, jalanan macet, dan… ada beberapa anak sekolah yang bela2in bolos utk nonton acara itu. Penting ya??!!

2. Di sekolah, ketika anak2 lagi konsen belajar, tiba2 ada beberapa orang yang masuk bawa mic & bawa kamera, dan menyorot ke seorang anak yang ternyata dia adalah artis cilik. Ditanya2 ttg sekolah, temen2nya juga ditanya2 ttg dia. Kegiatan belajar jadi terganggu, gurunya cuma senyum2 aja. “Asik saya ikutan masuk tipi,” mungkin itu yg ada di pikirannya. Doh, bu gur seneng ya kalo gak ngajar? Seneng ya ada seleb di kelas, sekolah jadi ikut terkenal? Seneng ya kalo murid2 ga belajar lebih mentingin jadi artis?

3. Masih di sekolah, di jam pelajaran, di sebuah kelas, yang ngajar artis. whottt??? mau diajarin apaan? cara menjadi eksis di dunia infotainment? murid2 dihibur dg tingkah polah konyol dan sok asik mereka. apa itu yg namanya mendidik? kok guru & kepala sekolahnya kasih izin ya? supaya sekolahnya ngetop kali ya?

Ini baru sedikit contoh dari acara2 yg menjadi fenomena akhir2 ini. Meski saya gak pernah nonton acara begitu2an, tapi dari iklan acara dan melihat sepintas, saya kok merasa anak2 muda* jaman sekarang terlalu banyak dikasih hiburan ya? sepertinya mereka sedang dicuci otak supaya jadi generasi yg entertainment-minded. Gak usah belajar, ga usah pergi ke sekolah, kalo pun yg pergi sekolah akhirnya didatangi artis2 spy akhirnya mrk ga belajar. Belom lagi kalo di rumah, hiburannya tv yang acaranya rata2 hiburan semua. Saya sampai berpikir jangan2 generasi bangsa ini sedang sengaja dibuat sedemikian rupa agar mengalami degradasi intelijensia.

huffff…


* ceileee yg udah tua 😛

Advertisements

14 thoughts on “fenomena pembodohan

  1. barangkali dibenak mereka :”yg mati2an belajar cuma kerja dg gaji yg segitu2nya aja””mending jadi seleb, honor gede, bisa jadi anggota dpr, jadi bupati, jadi gubernur””jadi buat apa cape2 sekolah”

  2. prihatin deh, terutama sama yang nomor 2 & 3. koq bisa sekolahnya ngijinin gitu :(setuju dengan omhanif.btw ketika ngobrol dengan seorang teman dari filipin, dan saya bilang kalo standar kelulusan di kita itu kalo nilai rata-rata NEM-nya minimal 5.0, temen saya langsung tersentak. “What? 5.0? Rendah amat!” Di kami, 7.0 aja nggak bisa lulus!”lah wong di sini, standar segitu aja katanya ketinggian dan banyak diprotes (terus maunya berapa?), gimana kalo ikut standarnya filipin? bisa-bisa satu kelas ndak lulus semua. duh, negeriku…

  3. @ari: yup.. kita2 juga suka musik tapi ga gitu2 amat kali.. harus tau tempat & tau waktu..@sudarisman: yah standar di sini rendah supaya banyak yg bisa lulus, kan nanti sekolahnya bisa klaim bahwa sekolah mereka adalah sekolah andalan 😀 @omhanif: nah itu juga yg mau saya bahas, om.. tapi saya kurang tau mereka ngadain acaranya di jam sekolah atau jam sesudah bubar sekolah. lah kalo gini hari udah berlangsung sih yaa ngeganggu jam pelajaran dong? lagi2 heran, kok sekolah ngasih izin yaa.. hmmfff… harus dilaporin kali tuh ke menteri, om..

  4. udah tau kan .. klo buku2 makin mahal karena pajak? .. blon lagi .. pelarangan peredaran n percetakan buku-buku sejarah yang intinya menceritakan sejarah bangsa .. banyak lho y g ga boleh bredar .. coba nonton kick andy deh .. ngenes!

  5. buku & biaya sekolah mahal… sekolah rusak ga diperbaiki… guru2 di pedalaman ga digaji… software pendidikan bikinan lokal malah mau diganti jadi yg import… keknya pendidikan indonesia nih emang mau dibikin terpuruk deh… biar generasinya pada bodoh semua dan bisa dibodoh2in. mau dijajah lagi kali…

  6. @siska: prihatin banget.. generasi muda dibikin jadi generasi yg manja, pdhal mereka nantinya yg harus bayar utang negara…@ria: yoi. lagu anak2 skrg juga jadi lagu2 org dewasa. ga ada lagi anak2 yg nyanyiin lagu anak2 yg cocok utk seumur mrk. skrg anak2 kecil nyanyinya lagu ttg cinta, selingkuh, …@rinita: yang kasih izin tayang juga hrs bertanggung jawab tu harusnya.. susah deh kalo udah maen duit…

say something

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s