bpb: bukan pengajian biasa

baca postingan ini, jadi inget waktu jaman2 sma & kuliah (emang elo kuliah, ta? 😛 ). yaa masa2 cari jati diri & nyoba ikut ini itu buat cari pengalaman. salah satunya ikut ngaji.

waktu sma gue pernah ikut pengajian di rumah seorang temen. yg ngajar kakaknya. cuma ber-4, pake jilbab semua kecuali gue. ga ada yg aneh dari pengajian itu krn jadwalnya adalah cuma baca baca al-qur’an bbrp ayat secara gantian, trus ngebahas isinya. biasanya abis itu berkembang jadi sesi curhat. kakak yg ngajar masih kuliah (gue lupa dia kuliah di mana), cara ngomongnya enak, spt sama temen, ga terkesan menggurui. pengajian kami murni mengkaji al-qur’an dan penerapannya dlm kehidupan sehari2. pokoknya bikin ‘adem’ lah…

lulus sma, gue ga ngaji lagi. setelah agak lama, salah satu temen sma gue ngajak ngaji di tempatnya. dia bilang ngajinya seminggu sekali, dan nanti akan ada semacam “tafakur alam” yg diadakan bbrp bulan sekali. krn waktu itu gue pikir “udah lama ga dpt siraman rohani”, gue ikut lah sama dia.

sampe di sana, gue dikenalin sama 1-2 orang yg katanya ‘ustad’. “nanti dia yg ngajar,” kata temen gue. setelah kenalan & ngobrol2 bentar, kita ngaji baca al-qur’an sama bahas tafsirannya. itu aja. gue pikir ga ada yg salah. gue sama temen gue pulang. temen gue tanya, “minggu depan mau ikut lagi, ga?” gue sih mau aja.

minggu depannya gue dateng lagi sama temen gue itu. spt minggu lalu, kita baca al-qur’an trus bahas terjemahannya. tapi tapi.. loh kok jadi ngomongin negara?? kok jadi melenceng dari yang tadi dibaca?? kok jadi bikin tegang??

ustad: negara ini ibarat tong sampah, dan kita adalah buah apel. kalo apel yg masih di pohon, namanya tetap apel, kan? tapi kalo apel itu jatoh ke tong sampah, apa namanya masih tetap apel?
gue: (sambil setengah becanda) ya namanya jadi “apel yang masuk ke tong sampah.”
ustad: (senyum2) iya, tapi apel itu ikut jadi sampah…
gue: kalo busuk, iya. tapi kalo baru jatoh, dan tong sampahnya tong sampah kering, mungkin masih bisa diambil & dicuci yg bersih… lagipula kok negara diibaratkan sama tong sampah sih??
ustad: karena negara ini sudah terlalu banyak sampah masyarakat. pejabat yg korupsi…
gue: (manggut2 dan mulai ga nyaman sama percakapan ini. gue juga ga suka sama pejabat yg korup, tapi kan…)

ustad: nah yg seperti tadi kamu bilang, apel yg jatuh ke tempat sampah memang harus dicuci. nah kita ini yg sudah terlanjur berada di negara tong sampah ini, harus di cuci… dan pindah atau hijrah…
gue: (mulai curiga) pindah??
ustad: iya, kalo udah dicuci tapi masih di tong sampah kan percuma… masih tetep kotor2 juga…
gue: ya masa apel abis dicuci ditaro lagi di tong sampah?? mana ada??
ustad: (dengan muka senang krn merasa pancingannya kena) justru itu… di sinilah gunanya hijrah…
gue: caranya? (bukannya tertarik, tapi pengen tau ajah)

ustad: gini, waktu kecil kita kan tanpa dosa, ya… sampe kapan anak kecil bebas dari dosa? tarolah pas kita mulai sekolah SD, umur 6 tahun, kita sudah mulai bikin dosa. nah, umur kamu berapa sekarang? dikurangi dg 6… (melakukan hitung2an yg gue ga mudeng sama sekali. bukan ga ngerti matematikanya, tapi gue ga ngerti sama logikanya). trus berapa kali sehari kita mandi, pake sabun? berapa sabun yg udah kita pakai? misalnya 1 sabun harganya seribu rupiah. dikalikan dg brp kali kita mandi, kalikan lagi dg jumlah sabun yg kita pakai… nah jumlah itulah yg harus kita keluarkan utk kita membersihkan diri dan hijrah…

gue: totalnya berapa, mas? saya males ngitung
ustad: yaa kira2 dua juta rupiah saja.
gue: HAA???
ustad: jangan liat dari jumlahnya. tapi liat dari manfaatnya. sama saja dengan kamu infaq & sedekah dlm jumlah besar. pahala yg kamu dapat juga besar…
gue: bukannya infaq & sedekah itu sebaiknya semampu & seikhlas kita?? kalo 2 juta saya ga mampu, mas

ustad: bisa dicicil kok, ga harus langsung segitu… lagipula kan banyak cara. kamu bisa minta sama orang tua, pinjem dari temen…
gue: kayaknya berat deh, mas…
ustad: ada banyak cara, kok. yang penting nanti kalo duitnya sudah terkumpul, nanti kita “bersihin” kamu. nanti kita ke puncak rame2, mandi rame2, hijrah rame2 utk menjadi lebih baik
gue: (deg2an, hati panas, pengen pulang) emang harus spt itu ya? saya rasa nabi ga pernah nyuruh kek gitu deh…

dan akhirnya waktu itu gue jadi adu argumen sama dia. ilmu agama gue emang kurang, tapi gue bisa lah bedain mana yg bener & yg salah, mana yg menenangkan & mana yg malah bikin ga tenang, mana yg sesuai hati nurani & nggak. sejak itu gue ga mau lagi ke pengajian itu.

tapi temen gue terus ikut. dia masih suka nanya2 gue mau ikut lagi apa nggak, ada salam dari ustad, tanya kapan gue ngaji lagi, blablabla. dg berbagai alasan gue ga mau ikut lagi ke sana. abis itu gue ga denger2 kabar dia lagi. bbrp waktu kemudian, gue denger dia tinggal di jawa sama keluarga neneknya. sptnya dia diasingkan. keluarganya menyadari perubahan dia yg mulai jadi aga ga normal. selama dia diasingkan, orang2 dari pengajian itu sering tlp ke rumahnya mencari dia. hampir setahun temen gue itu di jawa. setelah ga ada teror dari orang2 pengajian itu, temen gue dikembalikan ke rumahnya. dan dia menjadi dirinya yg dulu.

gue juga pernah denger cerita dari temen gue yg lain ttg suami pembantunya berani mencuri uang majikannya utk ‘setoran’. juga org2 yg menghalalkan segala cara spy mendapatkan uang utk ‘hijrah’nya. dari nyuri, nipu, ngutang, dll. wtf… jelas2 itu salah. udah jelas itu ga bener. kenapa masih aja ada yg percaya sama kek begituan ya???

pernah ada satu kasus yg ketauan. si oknum yang mengaku ustad & mengumpulkan orang2 dg kedok pengajian, uang infaq & sedekah yg disetorkan oleh anggotanya malah buat beli mobil & bikin rumah mewah buat dia sendiri. ckckck…

aya aya wae… *niruin gaya wapres republik mimpi*

Advertisements

33 thoughts on “bpb: bukan pengajian biasa

  1. greyskymorning said: nanti kita ke puncak rame2, mandi rame2, hijrah rame2

    yah… dua juta cuman buat mandi doang?mending spa sekalian kali. 750 ribu udah jauh lebih seger daripada cuman mandi… 😀

  2. dulu gw juga pernah dideketin model kayak gini.disuruh ikut presentasi, diiming-imingi punya pasive income, impian ke luar negeri, dll.terus disuruh daftar dan beli starter kit.abis itu gw diminta buat ngajak temen lain buat ikutan presentasi selanjutnya.nama ustadnya upline, dan buat pengikutnya disebut downline. nah, yang belum masuk ke kelompok itu, dikasi nama prospek.pendekatannya mirip sih.tapi eh, itu sih multilevel marketing ya?hwakakakakak..

  3. dyru said: dulu punya temen kost yang dikejar2 terus walopun kost udah pindah. mereka nyari tau ada dimana tuh orang. duh serem juga.

    iya tuh… makanya temen gue sampe diungsiin ke jawa. menghindari mereka. krn dikejar2 terus. tegang euy!

  4. laurakhalida said: yah paling nggak kita punya filter lah kalo hadir di pengajian yang aneh2 itu, ‘radar’ kita kita bakalan bunyi: nguing nguing nguingnnnn’ aku begitu

    betullll. ini radar udah bunyi pas ngomongin apel. tapi ga bisa langsung kabur atau menghilang begitu aja kan?hehe… untung ga sempet ninggalin nomor tlp atau alamat rumah. kalo ga bisa dikejar2 terus. fiuh…

  5. anzarra said: yah… dua juta cuman buat mandi doang?mending spa sekalian kali. 750 ribu udah jauh lebih seger daripada cuman mandi… 😀

    jaman dulu aaann.. waktu baru2 lulus sma… ga perlu gue sebutin angka, kaann?? huehuehue…

  6. kalo cerita Rasulullah hijrah krn orang2nya mbandel & ga support itu bener, tp kalo udah pake acara mandi brng & minta2 duit 2jt sgala sih itu udah nglantur, kalo gw jd elo sih lngsung gw tawar “gocenk dpt ga pak ustad?”

  7. tehmanis said: percaya feeling ya ‘ta……kalo ada yg “melenceng” kan berasa, ya ga?TFS.

    iya yah.. meski kadang diri sendiri juga suka melenceng2, tapi kalo ada yg lebih melenceng, berasa juga…

  8. indocalita said: paling ga kita ada dasar ilmunya…jadi klo ada yg aneh2 gitu radarnya dah bunti duluan……

    seandainya banyak yg punya radar yaa… ga bakal ada yg bisa kejebak deh sama begituan…

  9. rinita said: ngeri……mudah mudahan alarmku jalan kalo ketemu ama orang or kelompok…seperti ini..tatut…

    emang aga2 mengerikan sih mba. apalagi pas adu argumen begitu, huhuhu… takut ditandain, pas pulang diikutin, trus diculik & dicuci otak. heuuu…

  10. omhanif said: syukurlah Ita gak kebujuk ama itu ustadzkalo mo dilaporin ke ……… ke siapa yaaaadan bilangnya ngelaporan apa

    iya, om. syukur deh masih punya pendirian…hmm… lapor ke polisi ada kegiatan pengajian yg mencurigakan? biar digrebek, begitu? tapi nanti malah yg ngelapor dituduh fitnah. susah juga yaa kalo kek begitu..oiya baru inget, ternyata seminggu kemudian mrk pindah dari situ. keknya utk menghindari laporan2 ke pihak berwenang, mrk emang suka pindah2 tempat ngaji deh, om…

  11. yudiblues said: kalo cerita Rasulullah hijrah krn orang2nya mbandel & ga support itu bener, tp kalo udah pake acara mandi brng & minta2 duit 2jt sgala sih itu udah nglantur, kalo gw jd elo sih lngsung gw tawar “gocenk dpt ga pak ustad?”

    emang ngelantur banget tuh. melenceng jauhhhh….hehe tadinya mau gue tawar dua ribu ajah 😛

say something

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s