yang tersisa dari LMN-DKJ* 2006

*LMN-DKJ = lomba menulis novel – dewan kesenian jakarta

Sekitar akhir tahun lalu, dewan kesenian Jakarta menyelenggarakan lomba menulis novel. gue taunya sekitar bulan oktober dari seorang teman yang meng-encourage gue untuk ikutan. dimulai dengan satu buzz di ym, dan nanyain apakah gue udah ngirim naskah buku yg gue udah selesaikan dari tahun lalu (2005-red). Sambil cengar cengir gue bilang belom, krn ga sempet, lupa terus, dan agak males. Lalu dia ngirimin gue imel pengumuman lomba itu. Dia bilang: “yaudah kirim ke sini aja. Kalo menang kan lumayan, selain dapet duit, elo juga jadi ada nama. Elo ga usah nyari penerbit lagi nanti, penerbit yg datengin elo.”

Meskipun naskah gue udah kelar, tapi ga serta merta gue langsung kirim. Ternyata jumlah halaman yg udah gue bikin masih kurang. Jadilah gue tambah2in lagi. Lumayan jadi lebih luas sih, nambah tokoh figuran yg penting utk dimunculkan, prolog & epilog, dan bbrp poin penting yg sempet terlewat sama gue sebelumnya. Mood gue sempet turun. Naskah itu sempet ga gue pegang selama berminggu2. Tapi akhirnya kelar juga. Di pertengahan desember, gue ngirim naskah yg udah dijilid sebanyak 5 rangkap ke panitia lomba.

Jumat kemaren, 9 maret 2007, adalah pengumumannya. Beberapa hari sebelumnya gue dapet undangannya. So jumat malem sepulang kerja, meluncurlah gue ke teater kecil di TIM, tempat diumumkannya pemenang. Sampe sana, pak Rosihan Anwar (kalo ga salah) sedang memberikan kata sambutan. Abis itu ada pembacaan naskah dari salah satu yg menang. Lalu tibalah saatnya pembacaan pemenang.

Nggak langsung dibacain pemenangnya, denk. Tapi ada sambutan dari dewan juri dulu. Dari situ gue udah ngebayangin kalo gue ga mungkin menang. Karena selain naskahnya banyak banget sampe ada 249 naskah dengan berbagai macam genre, ternyata, meski juri bilang semua naskah bagus & layak publish, tapi yg diliat sama juri adalah dari sisi sastra.

Dan akhirnya nama2 pemenang pun dibacakan, dg terlebih dahulu membacakan biodata penulis. Agak kaget juga dengernya. Ternyata yg menang itu kebanyakan lahir di tahun 1950-1960an. Ada juga sih yg kelahiran tahun 1976 dan 1986. Dan mereka udah pada nerbitin buku, sering nulis cerpen, puisi, naskah, dan tulisan2 lain di berbagai media.

Hahaha… lucu banget yaaa…

Kalo gitu kenapa ga dari awal ditulis “lomba menulis karya sastra” aja?? Jadi ga semua orang ngirim novelnya. Jadi juri juga ga mabok baca segitu banyak naskah yg masuk tapi ga sesuai dg selera mereka. Atau mungkin lombanya terbagi menjadi beberapa kategori, bisa dikelompokkan berdasarkan genre, umur, atau jam terbang. Kasian kan orang2 yg baru mulai nulis buku (spt gue hehe..) harus berhadapan dg penulis2 kawakan begitu. Ya pasti kalah lah…

Apalagi gue liat yg dateng waktu itu juga beragam usia, bahkan ada yg gue tebak anak SMA (dan salah satunya nyangka gue wartawan. Wakakakaka…)

Buku gue sendiri ceritanya agak berat. Ttg seorang perempuan yg punya kecenderungan bunuh diri. Pernah mencoba utk bunuh diri tapi diselamatkan keluarganya. Sebenernya orang lain melihat kehidupan perempuan itu sempurna. Dia pun terlihat baik2 saja dari luar. Tapi ternyata dia punya banyak konflik dan terlalu dipendam sehingga dia depresi. Dan ketika ada hal yg memicu kedpresiannya kembali, dia mencari kedamaian dg caranya sendiri. *promo colongan* 😛

Yah… mungkin emang bukan rejeki gue di situ. Mungkin emang gue harus bawa sendiri tu naskah ke penerbit. Bersusah payah dulu, ga bisa langsung instan. Cia yooo buat semua peserta yg udah ngirim ke panitia ituuu… semoga berhasiiiilll..!!! 😀

Note: gue cari situs pengumuman pemenang ga nemu. Ga sempet brosing lama2 juga. Gue males nulis ulang pemenangnya nih… ada yg nemu situsnya ga? Tolong ditulis yaa url-nyaaa.. tengkyuuu…

Advertisements

33 thoughts on “yang tersisa dari LMN-DKJ* 2006

  1. betul, om…meski dikategoriin pun, ttp ada yg menang & ga menang yak? ;)hmmm… kapan ya ooommm dibawa ke penerbitnyaaaa… liat nanti deeehhh….*kembali seperti dulu. ngegantungin tulisan sendiri* 😛

  2. khan bagus untuk penghargaan penulis2 baru dan nambahin semangat…soalnya g seru juga kalo dilombakan dengan yg sudah “senior”..sekalian cari bibit baru khan..

  3. betul, liga adil rasanya penulis baru disejajarkan sama penulis2 lamapenulis cerita detektif disejajarkan dg penulis antologi cerpen & puisi yg berbau sastrapenulis muda disejajarkan dg penulis (maaf) tua yg udah pernah nerbitin bbrp buku sebelumnyaatau memang seharusnya penulis2 baru itu tau diri? jangan ikut lomba kek begini?mungkin harusnya udah bisa kira2 ya kalo DKJ itu pasti lebih ke kesusastraan…

  4. apalagi rupanya lomba ini merupakan tradisi DKJ dari tahun ke tahun. mungkin istilah sekarang yang terlalu naif untuk membuat sejajar istilah novel dengan novel pop, dan menjadi khilaf terhadap keberadaan sastra yang secara pemahaman autentik mengacu kepada bahasa tinggi yang tidak jamak ditemukan dalam ‘novel’ yang kita kenal saat ini.tsk, kalimat gue js badudu banget si. hehe. 🙂

  5. hiks… biar kata gw angkatan 60an akhir (lahirnya boo) kok gw ga menang juga Ta? Lomba yang aneh! Tapi untung ga menang, tar gw bersanding sama angkatan Oom gw dunk :))

  6. @an: komen lo mengingatkan gue akan modul yg ditulis sama org diknas. bahasa tingkat tinggi & rumit. susah banget dicerna :P@ciput: hehehe… diliat dari jam terbangnya juga mas. udah pernah nerbitin buku blm sblmnya?? 😛 *berasa ada yg aneh dg bahasa gue*@oliq: elo cari sampe mimisan juga ga bakal ketemu liq… 😛

  7. greyskymorning said: @an: komen lo mengingatkan gue akan modul yg ditulis sama org diknas. bahasa tingkat tinggi & rumit. susah banget dicerna 😛

    padahal gua juga nyontek dan mengingat2 dari artikel bahasa di koran kompas… ;D

  8. greyskymorning said: ada yg nemu situsnya ga? Tolong ditulis yaa url-nyaaa

    jadi… nulis segitu panjang-nya, cuman ini intinya??? ada info ttg “gorengan” gk ya? 😛

  9. ciput said: bukan copyright, ya An?

    bukan. soalnya kalo copyright lebih susah. nyonteknya harus betul-betul detil dan sama.copy = salinright = benar.jadi copyright = salinlah dengan benar.

  10. istilah bersalin itu untuk menutupi kegiatan ‘kloning’ sih, tsy. jadi sebenernya manusia itu dikloning, dicopy dari ayah ibunya = disalin. makanya disebut rumah sakit bersalin.haaa.. marilah kita memuja scientology…!!

  11. *udah seabad ga ke bandung*——————————————-gw kemarin baru dari bandung, pulang hari, tapi sempat nyantap yoghurt cisangkuy dan lunch di pondok penyawangan :p

say something

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s