taxi

seorang perempuan berdiri di trotoar, melambaikan tangannya ke arah beberapa taksi yang bergerak ke arahnya. sebuah taksi berhenti dan perempuan itu pun segera masuk dari pintu belakang. ia memberi tahukan tujuannya kepada supir, lalu taksi pun bergerak.

sepanjang perjalanan perempuan itu lebih banyak diam. hanya memandang ke luar jendela dengan tangan memangku dagunya. jam menunjukkan pukul 11 malam.

sementara si supir taxi merasa gelisah sepanjang perjalanan. sebentar-sebentar ia mengusap rambutnya sendiri sampai ke tengkuknya. sebentar-sebentar ia menghela nafas. dan kepalanya pun celingukan. kentara sekali kalau ia sedang gelisah.

si perempuan mau tak mau melihat gejala kegelisahan supir taksi itu. awalnya ia tidak memperhatikan dan tidak terlalu peduli. namun lama kelamaan ia penasaran.

“kenapa pak? ngantuk ya?”

supir taksi tidak menjawab. dia diam dan terus menyetir sambil melakukan aktivitas kegelisahannya itu. si perempuan memutuskan untuk tidak bertanya lagi. diam-diam ia terus memperhatikan si supir taksi.

“oke… kiri sini, pak,” si perempuan menyuruh taksi berhenti di depan sebuah rumah. ia membayar ongkos taksi itu lebih dari angka yang tertera pada argo. lalu perempuan itu keluar dari taksi. taksi itu pun pergi.

hanya berjarak beberapa meter dari penumpangnya yang baru saja ia turunkan, cepat-cepat ia mengambil radionya dan berbicara pada temannya yang berjaga di pool.

“gila, man. barusan gue nganterin cewek… waktu nyetop sih dia sendirian… trus dia masuk, juga sendirian. eehh pas taksi gua jalan, guae ngelirik dari kaca spion… ternyata di jok belakang ada dua orang!”
“ha? kok bisa gitu?”
“gue takut banget, man. cewe itu sih biasa aja. nah orang yang satu lagi tinggi gede dan berbulu. gue cuma bisa ngeliat lehernya aja. kepalanya gak ada. nembus sampe atap taksi gua kali. wah mobil ini harus segera diruwat nih, buang sial!”
“waduh… trus cewe itu gimana?”
“gak tau deh… tadi dia udah turun di depan rumahnya. orang yg tinggi gede itu juga turun. gue ga berani mau bilangin dia, takutnya dia jadi takut krn diikutin gendruwo…”
…..

beberapa meter di belakang taksi itu.
seorang perempuan baru saja turun dari taksi, masuk ke dalam rumahnya, dan langsung ke kamar. setelah melepas sepatu, ia duduk di sisi tempat tidur dan memandangi cincin berbatu merah delima kecil di jari manisnya.
“hei, lain kali kalo lagi di luar gak usah keluar dari sini. kasihan supir taksi tadi ketakutan ngeliat kamu…” ucapnya pelan sambil mengusap2 batu merah delima itu.

Advertisements

19 thoughts on “taxi

  1. greyskymorning said: eehh pas taksi gua jalan, guae ngelirik dari kaca spion… ternyata di jok belakang ada dua orang!”

    yang pernah aku alamin sih, gak bisa diliat di kaca spion/ cermin

  2. omhanif said: yang pernah aku alamin sih, gak bisa diliat di kaca spion/ cermin

    hehe.. yaa… biasanya emang gitu ya om? di film2 drakula juga nggak… tapi di film shutter ada loh… hmmm.. cerita ini terinspirasi dari kejadian jumat lalu. saya naik taksi sendirian, kira2 jam 1/2 11an malem (itu sih blm seberapa. saya pernah naik taksi jam 1/2 1. hehe…) biasanya kan saya kalo naek taksi selalu ngeliat ke jendela. ini, supirnya gelisah banget kek yg saya deskripsiin di cerita. saya tanya ga jawab. jadi saya diem aja sambil waspada. tapi otak ngayal juga. ada dua macem khayalan. satu, supir itu ngasih kode ke temennya utk keluar dari bagasi atau main masuk aja dari luar, dg niat buruk tentunya <– yg ini amit2 deh jangan sampe… nah khayalan yg kedua adalah yg ini πŸ˜› <– ini juga jangan sampe sih sebenernya πŸ˜€

  3. greyskymorning said: sori ya, yan… gue ngalamin itu duluan, jumat lalu. elo duduk di belakang gue kan baru kemaren, minggu. huh….

    oh. itu gw tau.. tapi.. hehehe.. anyway. makasih lo ta.. πŸ˜€

  4. iya kalo ngerasain pernah. kalo liat & denger, blm pernah & mudah2an gak akan pernah. jangan sampee… nanti gue kapok nulis2 & gambar2 kek begituan lagi :Pdulu temen gue ada yg bisa ‘ngeliat’. dia suka protes kalo gue udah mulai bikin gambar2 & nulis yg serem2. dia bilang: “emangnya enak bisa ngeliat??!!”hehehe…

  5. saradhu said: Sejauh ini, gue ga bisa lihat tapi kadang bisa ngerasa-in and denger suaranya…Menyeramkan Ta…

    melihat dalam kondisi full sadar belonkalo antara sadar dan tidur, pernah berapa kali.untungnya bentuk penampakannya canteeq.kalo full sadar pernah dingdi jembatan rajamandala sore hari menjelang maghribsepertinya didepanku ada bis warna abu2aku salib itu bis, waktu ngeliat di spion, ternyata kosong gak ada apa apa.langsung merinding dan berhenti di warung pertama yg ketemu.buat minum teh botol dingin

say something

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s