tentang maaf

kemaren gue imel2an sama seseorang… yg pada akhirnya gue mengakui sesuatu – yg mungkin udah basi, tapi lebih baik terlambat drpd gak sama sekali. yes?
sebenernya udah lama mau gue omongin, tapi gue ga pernah dapet momen yg tepat. dan 2 hari lalu itu, obrolan kita lagi gimana2 dan akhirnya gue memutuskan inilah saatnya untuk “ngaku dosa”.

dan begitulah… tanpa ngomong banyak2, cuma intinya aja, karena gue udah duga sebenernya dia udah tau. dan yah, dia emang udah tau, tapi dia nunggu gue utk ngaku sendiri. dan dia juga udah mengira kalo gue lagi nunggu waktu yg tepat utk mengaku (and it took 1 year. hah!)
gue minta maaf, tapi katanya dia udah maafin gue dari dulu, karena dia tau itu bukan kesalahan gue. mungkin gue terhanyut, karena saking labilnya πŸ˜› hehehe…
tapi ttp gue minta maaf & makasih banget dia udah maafin gue dari dulu.

gue lega. banget.
apalagi dia bilang (intinya): “kalo elo gak begitu, mungkin gue akan tetep melakukan kesalahan yg sama… jadi secara gak langsung, elo juga udah buka mata gue…”

oooww… so sweeeet… emang bener semua ada hikmahnya ya? emang bener things happen for a reason… dan emang bener, segala sesuatu kadang terlihat tidak seperti yg terlihat. try to look beyond what you see.

fiuhh… no more paranoia & guilty feeling utk urusan yg satu ini. gue udah minta maaf & dan dia udah maafin. kita udah bicara panjang lebar & jadi tambah respect to each other. lega…

dan sblm ini, gue juga belajar ttg sesuatu… bahwa minta maaf & memaafkan (bahkan sblm diminta) itu adalah salah satu (atau dua?) cara utk menjadi ikhlas.

benarkah begitu?

ga tau dg kalian, tapi yg jelas gue merasa begitu. gue pernah minta maaf ke seseorang, dari lubuk hati yg paling dalam, apalagi skrg menjelang ramadhan, gue minta maaf setulus2nya ke dia. meskipun dia ga bales, tapi gue pikir gue udah melakukan bagian gue, yaitu minta maaf. urusan dia maafin gue apa nggak, itu terserah dia. yg penting gue udah minta maaf & maafin dia juga. dan sedikit banyak itu bikin gue lega. dan sedikit2 gue mulai bisa ikhlas…

hmmm…

yaudah sekalian aja nih… karena sebentar lagi puasa, gue mau minta maaf ke semuanya… terutama buat yg sering ketemu, krn kita sering cela2an (hehehe…) juga buat orang2 yg pernah gue sakiti… dari lubuk hati gue yg paling dalam, gue minta maaf ke kalian semua, dan juga mau ngasih tau kalo gue udah maafin kesalahan kalian.

mohon maaf lahir dan batin…

love u guys πŸ™‚

gambar diambil dari sini.

Advertisements

24 thoughts on “tentang maaf

  1. greyskymorning said: bahwa minta maaf & memaafkan (bahkan sblm diminta) itu adalah salah satu (atau dua?) cara utk menjadi ikhlas.

    bener bangettt memang,dan bukan hanya yg meminta maaf yg bisa dikatakan berlapang dada,tapi orang yg bisa memaafkan dengan ikhlas justru jauh lebih berlapang dada…salut deh…

  2. anzarra said: iya itsy, gue maafin meskipun sekarang ada org dari Fitness First ngejer2 gue karena katanya rekomendasi dari ibu Ita Nuraidah… πŸ˜€

    huahuahuahuahua…. itu artinya gue sayang sama elo, an… pengen elo sehat & shape. hihihi…fitnes yukk biar sehat jiwa raga.. banyak yg bening2 loh di situ. huehuehue…. πŸ˜›

  3. mvlia said: orang yg bisa memaafkan dengan ikhlas justru jauh lebih berlapang dada…

    ach so… hehehe.. sedang diusahakan utk lebih berlapang dada. masih belajar, jadi kadang masih suka on-off… hehehe… tapi sejauh ini, alhamdulillah… ramai lancar & terkendali :Pthanks πŸ™‚

  4. betul prazz.. lebih baik fogotten daripada fogiven doang.. mudah banget kok cuman ngucapin maaf doang sih.. basi malah hahaha.. dan jangan pernah bilang “Tuhan aja Maha Pemaaf masa kamu tidak…?” yak! karena gw manusia.. bukan Tuhan hihhi’jadi.. biarkan itu terkikis hari tersapu waktu aja… nanti juga ada saatnya yg salah menjadi memori yang indah… πŸ˜€ hahaha…selamat puasa juga buat semuanya ya…

  5. www5 said: betul prazz.. lebih baik fogotten daripada fogiven doang.. mudah banget kok cuman ngucapin maaf doang sih.. basi malah hahaha..

    gw bisa relate dengan ini. terlalu sering minta maaf dari kesalahan yang berulang, lama2 juga jadi basi. yg disalahin juga lama2 kebas.. alias mati rasa… hehehe.tp ga ada salahnya gw rasa kita belajar ikhlas maafin. biar kepala lebih enteng πŸ˜€

  6. mvlia said: tapi orang yg bisa memaafkan dengan ikhlas justru jauh lebih berlapang dada…

    Alhamdulillah……. dan gw sudah memaafkan semuanya, karena memberi maaf merupakan pekerjaan yang lebih mulia. Ini kata pak uztad lho, bukan toebil yang bilang. Amin

say something

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s